Studi Cina Menemukan, Golongan Darah A Mungkin Lebih Rentan Terhadap Coronavirus

Ilustrasi : Holdoc, pengambilan darah Ilustrasi : Holdoc, pengambilan darah

 

Phinisinews.com.  Penelitian di Wuhan dan Shenzhen menunjukkan pasien dengan golongan darah memiliki tingkat infeksi yang lebih tinggi dan cenderung mendapatkan gejala yang lebih parah Mereka dengan tipe O 'memiliki risiko yang jauh lebih rendah untuk penyakit menular' dibandingkan dengan yang lain Orang dengan golongan darah A mungkin lebih rentan terhadap infeksi oleh coronavirus baru, sementara mereka dengan tipe O tampaknya lebih resisten, menurut sebuah studi pendahuluan pasien di China yang tertular penyakit yang dikenal sebagai Covid-19.

Peneliti medis di China mengambil pola golongan darah lebih dari 2.000 pasien yang terinfeksi virus di Wuhan dan Shenzhen dan membandingkannya dengan populasi sehat setempat.

Mereka menemukan bahwa pasien golongan darah A menunjukkan tingkat infeksi yang lebih tinggi dan mereka cenderung mengalami gejala yang lebih parah.

Sementara para peneliti mengatakan studi ini adalah awal dan lebih banyak pekerjaan diperlukan, mereka mendesak pemerintah dan fasilitas medis untuk mempertimbangkan perbedaan golongan darah ketika merencanakan langkah-langkah mitigasi atau merawat pasien dengan virus, yang dikenal sebagai Sars-CoV-2.

"Orang-orang dari golongan darah A mungkin perlu secara khusus memperkuat perlindungan pribadi untuk mengurangi kemungkinan infeksi," tulis para peneliti yang dipimpin oleh Wang Xinghuan dengan Pusat Pengobatan Berbasis Bukti dan Terjemahan di Rumah Sakit Zhongnan, Universitas Wuhan.

“Pasien yang terinfeksi Sars-CoV-2 dengan golongan darah A mungkin perlu menerima pengawasan yang lebih waspada dan perawatan yang agresif,” tulis Wang.

Sebaliknya, "golongan darah O memiliki risiko yang secara signifikan lebih rendah untuk penyakit menular dibandingkan dengan golongan darah non-O", menurut sebuah makalah yang mereka terbitkan di Medrxiv.org pada 11 Maret.

Dari 206 pasien yang meninggal akibat Covid-19 di Wuhan, 85 memiliki darah tipe A, yang 63 persen lebih banyak daripada 52 dengan tipe O. Pola ini ada pada kelompok usia dan jenis kelamin yang berbeda.

Dari 206 pasien yang meninggal akibat Covid-19 di Wuhan, 85 memiliki darah tipe A, yang 63 persen lebih banyak daripada 52 dengan tipe O.

Pola ini ada pada kelompok usia dan jenis kelamin yang berbeda. “Mungkin bermanfaat untuk memperkenalkan golongan darah ABO pada pasien dan tenaga medis sebagai bagian rutin dari manajemen Sars-CoV-2 dan infeksi coronavirus lainnya, untuk membantu menentukan opsi manajemen dan menilai tingkat paparan risiko orang,” Wang tulis di koran.(MK)

Dilansir dari South Cina Morning Post

Read 416 times
Rate this item
(0 votes)
Published in Internasional
Login to post comments

Galleries

 
  Penulis : Fred Kuen  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) - Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan, Prof...
  Penulis : Fred Kuen  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) – Walau masih dalam masa pandemi...
  Penulis : Fred Kuen  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) – Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan,...
  Penulis : Fred Kuen  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) – Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan,...

Get connected with Us