Siri’ Tetap Bertahan Dalam Pergumulan Budaya Nusantara Featured

Budayawan Dr Halilintar Latief (Batik) dan Buku yang berisi kumpulan tulisan ilmiah dari 15 orang pakar. (Foto : Fred Kuen). Budayawan Dr Halilintar Latief (Batik) dan Buku yang berisi kumpulan tulisan ilmiah dari 15 orang pakar. (Foto : Fred Kuen).
 

Oleh : Fredrich Kuen

Makassar (Phinisinews) – Budaya Siri’ (kehormatan) adalah budaya yang dinamis dalam kebudayaan etnis Bugis dan Makassar sehingga dapat bertahan hidup dan mengalami penyegaran secara berkelanjutan dalam pergumulan budaya nusantara.

Untuk itu, saatnya kini untuk mengungkap nilai-nilai Siri’ yang positif yang disertai upaya pemurnian arti Siri’ sebagai nilai luhur dari leluhur masyarakat Bugis dan Makassar untuk dilestarikan. Ini diperlukan agar masyarakat Bugis dan Makassar tidak kehilangan institusi tradisional tempat harga diri mereka bertaut. Bila tidak, maka mereka akan kehilangan wadah sosialisasi bagi pewarisan budayanya.

Hal itu diungkapkan Budayawan Dr Halilintar Latief dalam Buku “Sirik Dalam Pergumulan Budaya Nusantara” Edisi 2 dicetak tahun 2021, setelah edisi 1 tahun 2014, yang diterbitkan oleh Padat Daya Yogyakarta-Makassar-Indonesia, yang merupakan kumpulan tulisan (makalah ilmiah) dari 15 ilmuwan/budayawan dengan editor Halilintar Latief yang juga menyumbangkan tulisan di dalam Buku tersebut.

Buku itu berisi tulisan ilmiah Siri’ sebagai nilai dan identitas yakni “Pandangan hidup manusia Bugis dan Makassar “ (Prof Dr Hamid Abdullah), “Siri’ sebagai pedoman bertingkah laku” (Prof Dr M. Natsir Said), “Siri’ dalam masyarakat Makassar”  (Prof Dr Mattulada), “Konsep Bugis: Siri’, Pesse dan Ware (Prof Em Mr Dr Andi Zainal Abidin Farid), “Siri’ dalam masyarakat Toraja (Prof Dr Cornelis Salombe), “Bentuk Siri’ di Mandar” (Prof Dr Baharuddin Lopa) dan  “Siri’ dalam kelompok” (Prof Dr M. Arifin Salattang).

Berikutnya, bagian tentang upaya implementasi Siri’ terdiri dari tulisan “Siri’ dalam pendidikan non formal (Prof Dr Sahabuddin), “Siri’ dan Pesse dalam pelaksanaan Pemerintahan dan Administrasi Pembangunan” (Drs Mappaturung Parawansa), “Siri’ dan keagamaan dalam masyarakat Sulawesi Selatan” (Prof Dr H. Ramli Yacob), dan “Siri’ sebagai norma Partisipasi dunia usaha” (Prof Dr H. Halide).

Bagian lain dari buku itu yakni tulisan tentang Potret Jejak Siri’ yaitu “Antara Badik dan ruji-ruji penjara” (Dr Hasan Basri), “Gerakan Batara Gowa suatu upaya menegakkan Siri’ (Prof Dr Mukhlis Paeni), “Artikulasi budaya Siri’ dalam menyongsong era globalisasi” (Prof Em Mr Dr H.A. Zainal Abidin Farid), “Reaktualisasi Budaya Siri’ dalam proses modernisasi” (Prof Dr Baharuddin Lopa) dan “Peranan Budaya Sulawesi Selatan dalam memasuki milenium ketiga” (Prof Dr Abu Hamid).

Sedangkan rangkaian tulisan terakhir dari buku setebal 252 halaman itu adalah Epilog dengan judul “Siri’ dalam pergumulan Budaya Nusantara” (Dr Halilintar Latief).

Mengutip Halilintar dalam buku itu bahwa berbagai peristiwa selama beberapa dekade, tidak menjadikan Budaya Siri’ punah. Budaya Siri’ terus merubah diri menyesuaikan dengan jamannya, berarti budaya yang mampu bertahan adalah budaya yang dapat beradaptasi dengan ruang dan masanya.

Keterbukaan arus informasi dan komunikasi di era globalisasi  sekarang, dapat semakin memperkaya kebudayaan lokal dengan wacana, paradigma, nilai-nilai, norma-norma, perilaku dan teknologi.

Tantangan yang kini dihadapi adalah mengupayakan bagaimana eksistensi dan hak berbudaya setiap komuniti dalam suatu proses dialektika menuju Indonesia baru itu dapat dipertahankan dan juga  dikembangkan dalam konteks masyarakat yang berubah dan berkembang dalam masyarakat yang majemuk dan hidup berdampingan dengan kebudayaan kebudayaan negara tetangga dan mancanegara.

Untuk itu, agar kebudayaan Bugis dan Makassar dapat menemukan karekternya yang produktif dan dapat menata sistem sosial secara lebih berkelanjutan, maka inisiatif revitalisasi budaya dengan transformasi yang kreatif terhadap Siri” harus dilakukan secara swadaya masyarakat melalui pemahaman sifat dan ciri Siri’ secara subyektif yang bebas dari konstruksi yang dominatif dan hegemonif oleh penyelenggara negara.

Menurut dia, semua masalah yang menyentuh manusia Bugis dan Makassar diukur pada apakah sesuatu itu dapat dilakukan atau tidak, dan dipertalikan secara erat kepada Siri’ sebagai harga dirinya atau martabatnya sebagai manusia.

Apabila sesuatu itu menyangkut harga dirinya atau keluarganya, maka dia rela memberikan segala-galanya sampai kepada miliknya yang terakhir, sehingga menyebabkan orang Bugis dan Makassar sering terjerumus dalam kesetiaan yang membuta-tuli dan cenderung sangat ekstrim.

Siri’ adalah sesuatu yang abstrak yang hanya akibat kongkritnya saja yang dapat diamati dan diobservasi. Dan dia adalah warisan budaya leluhur (toriolo) berabad-abad lampau.

Walaupun dari hari ke hari telah mengalami perubahan, lanjutnya, namun Siri’ memiliki arti esensial untuk dipahami. Dan bagi orang Bugis dan Makassar tetap merupakan sesuatu yang lekat dengan martabatnya sebagai pribadi maupun sebagai warga masyarakat.

Hamid Abdullah dalam bukunya “Manusia Bugis Makassar, suatu tinjauan historis terhadap pola tingkah laku dan pandangan hidup manusia Bugis Makassar” menulis berbagai ungkapan dalam Bahasa Bugis yang terwujud dalam “paseng” (pesan) yang dapat dijadikan petunjuk tentang Siri’ pada orang Bugis Makassar.

Antara lain, “mate ri siri’na” artinya mati dalam Siri’ atau mati demi menegakkan martabat atau harga diri. Mati yang demikian dinilai sebagai mati yang terpuji. Sedangkan “mate siri’ “ artinya orang yang sudah hilang harga dirinya dan tidak lebih dari bangkai hidup. Orang Bugis yang merasa mate siri’ akan melakukan jallok (amuk), hingga ia mati sendiri. Jallok yang demikian disebut  “napatettongi siri’na” yang artinya menegakkan kembali martabat dirinya.

“Dek siri’na” artiny tidak memiliki siri’. Dalam ungkapan ini memberi identitas sosial tidak memiliki kehormatan. Padahal hidup mempunyai arti bila ada martabat dan harga diri di dalamnya.

Perumusan Antropolog Amerika Serikat Dr Sherlly Errington memiliki persamaan dengan pengertian Siri’ dari Prof Dr Andi Zainal Abidin Farid yang memandang siri’ sebagai suatu sistem nilai sosial, budaya, dan kepribadian, sedangkan sejarahwan Amerika Serikat lainnya, Dr L.A. Andaya menyimpulkan bahwa ada dua macam Siri’ yaitu rasa aib disebabkan oleh serangan orang lain dan rasa malu yang disebabkan nasib buruk yang menimpa seseorang. (Editor : Mitha Mayestika).

Read 491 times
Rate this item
(0 votes)
Published in Feature
Login to post comments

Galleries

 
  Penulis : Ahmad Imron  /  Editor : Fred Kuen Makassar (Phinisinews.com) - Ketua Umum DPP Dewan Ekonomi...
  Penulis : Mitha MK  /  Editor : Ahmad Imron Makassar (Phinisinews.com) - Uji Sertifikasi Kompetensi Wartawan...
  Penulis : Mitha MK  /  Editor : Ahmad Imron Makassar (Phinisinews.com) – Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP)...
  Penulis : Ahmad Imron  /  Editor :  Mitha MK Makassar (Phinisinewscom) – Lembaga Pelatihan Jurnalistik dan...

Get connected with Us