Simak juga
Ruwat Mata Air, Rawat Bumi Lestari - Saturday, 29 July 2017 15:15
Malam Award KPID Sulawesi Selatan - Saturday, 03 December 2016 21:39
Nikmati Keindahan Makassar Sky Line City View - Tuesday, 15 November 2016 12:34
Pemuda Sehat Pemuda Berdaulat - Friday, 28 October 2016 11:10
Aksi Teaterikal Sumpah Pemuda Unismuh - Friday, 28 October 2016 09:41
Dg. Ical : Mengaku Pemuda Tapi Tak Komitmen - Thursday, 27 October 2016 18:55
Dua Wakil Deklarasi Anti Narkoba - Thursday, 27 October 2016 17:34
Ilmu Komunikasi UIT Kunjungi Media - Thursday, 27 October 2016 13:42

Koruptor Kredit Fiktif Berkeliaran di Makassar

  • Wednesday, Nov 04 2015
  • Written by  Phinisinews
Ilustrasi Korupsi Ilustrasi Korupsi

Phinisinews - Saat ini, tim pemeriksa dengan Ketua Kepala Devisi Permasyarakatan untuk melakukan penyelidikan termasuk memeriksa Kepala Lapas dan orang lain terkait dengan perbuatan

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia Sulawesi Selatan Rahmat Prio Sutardjo membenarkan adanya terpidana kasus korupsi kredit fiktif bernama M Jusmin Dawi yang berkeliaran di luar Lapas Kelas I Gunung Sari Makassar.

"Memang benar informasi beredar Jusmin berada di luar Lapas pada Jumat, 16 Oktober 2015. Itu berdasarkan keterangan Kepala Lapas Kelas I Makassar saat di-kroscek," kata Prio kepada wartawan di Kantornya, seperti dilansir dari Antara, Rabu (4/11).

Namun pihaknya membantah dengan meluruskan bahwa Jusmin berkeliaran di luar Lapas bukan pada saat bertepatan dengan kunjungan Komisi III DPR RI di Kantor Kemenhuham Makassar.

"Saat itu, 2 November, kami menerima kunjungan komisi III DPR di kantor Wilayah mengangkat masalah bebasnya narapidana berkeliarannya di luar. Namun terpidana sudah dikembalikan di lapas pada Sabtu 17 Oktober agar tidak berkeliaran," ujarnya.

Dirinya menegaskan akan menjatuhkan sanksi berat kepada pada oknum yang terlibat membantu narapidana tersebut bebas berkelian diluar tanpa ada kepentingan yang sangat mendesak.

"Sudah diperintahkan membentuk tim pemeriksa dengan Ketua Kepala Devisi Permasyarakatan untuk melakukan penyelidikan termasuk memeriksa Kepala Lapas dan orang lain terkait dengan perbuatan itu," katanya.

Selain itu tim pemeriksa telah melakukan pemeriksaan sejak 19 Oktober hingga kini terhadap terpidana Jusmin Dawi terkait apa saja yang dilakukan saat berada di luar lapas.

"Semua diperiksa tim yang sudah dibentuk termasuk Jusmin yang masih diperiksa sampai saat ini apa yang dilakukan di luar lapas," ujarnya.

Menurut dia guna mencegah kejadian serupa terulang kembali, dirinya sebagai kepala kantor memerintahkan Kepala Devisi Permasyarakatan membuat edaran tidak mengeluarkan narapidana di Lapas dan Rutan yang tidak sesuai dengan ketentuan dan prosedur.

"Diperintahkan membuat surat edaran barang siapa yang melakukan hal tersebut maka akan disanksi berat maksimal pemecatan," katanya.

Sebelumnya terpidana Jusmin Dawi yang dikenal dengan "Gayus" Makassar ini telah menjadi buronan selama dua tahun atas kasus korupsi kredit fiktif Bank Tabungan Negara (BTN) Syariah pada tahun 2005-2008 sebesar Rp44 miliar.

Jusmin kemudian ditangkap pada 17 Juni 2015 di Menara Imperium Kuningan, Jakarta oleh Tim Satgas Intelijen Kejaksaan Agung. Direktur PT Aditya Resky Abadi ini mengajukan kredit fiktif hingga merugikan negara lebih dari Rp44 miliar.

Selain BTN Jusmin juga membuat perjanjian kerja sama untuk menyalurkan kredit kepemilikan kendaraan bermotor dengan PT A TIGA Sengkang. Perjanjian kerja sama itu merupakan tindak lanjut dari perjanjian kerja sama PT A TIGA Sengkang dengan PT Bank Nasional Indonesai (BNI) Oto senilai Rp27 miliar.

Terpidana tersebut di vonis majelis hakim 12 tahun penjara subsider empat tahun dan denda Rp300 juta. (Antara)

Read 237 times
Rate this item
(0 votes)
Published in Nasional
Login to post comments
  • Dokter News
  • Citizen Journalism

Galleries

 
Phinisinews, Kian tergerusnya nilai dan tradisi lokal dalam gaya berbusana masyarakat agaknya menimbulkan kegelisahan...
Penulis : Nurjannah   Makassar - Phinisinews, Penghargaan Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Award tahun 2016...
Penulis : M. Arifandy Makassar - Phinisinews, PT. Pertamina (Persero) menantang technopreneur muda beradu inovasi ...
Penulis : M. Arifandy Makassar - Phinisinews, Fakultas Seni dan Desain Universitas Negeri Makassar gelar Seminar...

Get connected with Us