Wali Kota Makassar Dukung Rapid Test 16.000 Petugas KPPS

Ketua KPU Makassar dan PJ Walikota melakukan pertemuan rencana Rapid Test 16 Ribu Petugas KPPS serta tahapan Pilwali Makassar. (Foto Humas Pemkot Makassar). Ketua KPU Makassar dan PJ Walikota melakukan pertemuan rencana Rapid Test 16 Ribu Petugas KPPS serta tahapan Pilwali Makassar. (Foto Humas Pemkot Makassar).
 

Penulis : Fred Kuen

Editor : Mitha K

Makassar (Phinisinews.com) – Pemerintah Kota Makassar mendukung penuh rencana  KPU yang selalu mengedepankan aspek kesehatan dalam setiap proses pelaksanaan tahapan pemilihan Walikota, termasuk Rapid Test untuk 16.000 petugas KPPS.

“Insya Allah Pemkot Makassar melalui Dinas Kesehatan akan membantu, baik itu tenaga medis maupun tempat pelaksanaannya,” kata Pj Walikota Makassar, Prof Rudy Djamaluddin saat menjawab pemaparan Ketua KPU Kota Makassa, M. Farid W ketika bertatap muka dengan Walikota bersama sejumlah anggota KPU Makassar di Rumah Jabatan Walikota Makassar, Selasa.  .

Pj Walikota juga kembali mengingatkan untuk tetap meningkatkan kewaspadaan terhadap wabah Covid-19 yang saat ini masih menjadi pandemi dunia, termasuk di Kota Makassar.

Menurut Farid, Pemerintah Kota Makassar bersama Komisi Pemilihan Umum Kota Makassar akan melakukan Rapid Test massal terhadap 16.000 petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang akan bertugas menjadi panitia di tempat pemungutan suara (TPS) saat hari pencoblosan,  9 Desember 2020. 

Rencananya, ribuan petugas KPPS tersebut akan menjalani Rapid Test massal di sejumlah Puskesmas di Kota Makassar 14 – 20 November 2020.

Dia juga menyampaikan  rencana pelaksanaan debat pasangan calon Walikota dan Wakil Walikota Makassar yang akan digelar sebanyak tiga kali.

“Debat pertama dan kedua kemungkinan kita gelar di Jakarta pada minggu pertama dan minggu terakhir di bulan November. Sedangkan debat yang ketiga kita akan lakukan di Makassar, tepatnya di awal bulan Desember atau hari terakhir masa kampanye” ujarnya.

Menurut dia, dalam debat tersebut penerapan protokol kesehatan akan menjadi perhatian utama.

“Itu sudah jelas diatur dalam Peraturan KPU. Jadi hanya beberapa saja perwakilan dari setiap paslon yang hadir, termasuk perwakilan dari KPU dan Bawaslu yang juga dibatasi” ujarnya.

Protokol Kesehatan itu antara lain Memakai masker, menjaga jarak serta menjaga kebersihan melalui cuci tangan menggunakan sabun. (FK/R-HMS/MK)

Read 61 times
Rate this item
(0 votes)
Published in Nasional
Login to post comments

Galleries

 
  Penulis : Fred Kuen  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) - Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan, Prof...
  Penulis : Fred Kuen  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) – Walau masih dalam masa pandemi...
  Penulis : Fred Kuen  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) – Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan,...
  Penulis : Fred Kuen  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) – Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan,...

Get connected with Us