Karaeng Turikale : Budaya Harus Dilestarikan, Tidak Dibelokkan

Silaturahmi Raja Raja Adat Sulsel di Balla Lompoa (Istana) Kassi Kebo Marusu dan Penyerahan rencana acara gelar budaya Sipakatau selama 112 hari di Sulsel. (Foto : Istimewa). Silaturahmi Raja Raja Adat Sulsel di Balla Lompoa (Istana) Kassi Kebo Marusu dan Penyerahan rencana acara gelar budaya Sipakatau selama 112 hari di Sulsel. (Foto : Istimewa).
 

Penulis : Fred K  /  Editor : Ahmad I

Maros, Sulsel (Phinisinews.com) – Karaeng (Raja Adat) Turikale VIII Maros, Brigjen Pol (Purn) Dr H.A.A. Mapparessa, MSi, MM mengatakan, budaya harus dilestarikan, tidak dibelokkan.

Untuk itu, pelestarian budaya merupakan upaya perlindungan dari kemusnahan atau kerusakan warisan budaya. Upaya untuk mempertahankan budaya serta adat istiadat yang dimiliki selama ini, menjaga kesinambungannya sesuai yang dilakukan leluhur agar budaya tetap sebagaimana adanya, serta tidak dibelokkan.

Hal itu dikemukakan Karaeng Turikale Mapparessa saat silaturahmi Raja-Raja Adat di Sulawesi Selatan menyambut bulan suci Ramadhan dengan tuan rumah Karaeng Marusu XXI, Drs A. Abdul Waris Tadjuddin Karaeng Sioja dan permaisurinya, di Balla Lompoa (Istana Raja) Kassi Kebo Marusu, Kabupaten Maros, Sulsel,  32,5 km dari Makassar, Selasa.

Untuk itu, lanjutnya, kalangan milenial harus dilibatkan dalam upaya pelestarian budaya, baik sebagai pelaku budaya maupun sebagai pelestari budaya melalui berbagai kemampuan teknologi komunikasi yang senantiasa digunakan sekarang ini.

Perdana Menteri Kerajaan Adat Gowa, Andi Bau Malik Barammamase, SH Karaengta Tukkajannangang mengatakan, silaturahmi antara para raja adat beserta bangsawannya secara internal maupun eksternal sangat penting dilakukan untuk tetap menjaga kerukunan persaudaraan internal kerajaan adat maupun eksternal antar kerajaan adat se nusantara.

“Hindarkan perasaan dan penilaian bahwa kerajaan adat satu lebih tinggi dari kerajaan adat lainnya agar kerukunan dan kekompakan antara kerajaan adat tetap terpelihara dan secara bersama melestarikan kekayaan budaya kita,” ujarnya.  

Negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia di tengah peradaban dunia dengan menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budayanya karena kebudayaan merupakan pilar kehidupan bangsa. Sedangkan langkah strategis memajukan kebudayaan yakni perlindungan , pengembangan, pemanfaatan dan pembinaan.

Antropolog/Budayawan, Dr A. Halilintar Lathief yang juga Ketua Panitia Gerakan Kebudayaan Sipakatau melaporkan bahwa di Sulsel selama 112 hari (1 Agustus – 10 November 2022) akan digelar kegiatan budaya secara swadaya dan gotong royong, sehingga diharapkan semua kerajaan adat di provinsi ini terlibat dalam upaya sadar pelestarian budaya dari kita untuk kita dan untuk bangsa.

 

“Sipakatau” adalah bahasa Bugis-Makassar yang berarti saling memuliakan manusia. Dan dalam konteks ini, Sipakatau merupakan wadah gotong royong gerakan kebudayaan dari Makassar yang akan menggugah dan membangkitkan memori kolektif melalui gelaran sejumlah peristiwa budaya Sulsel. Dan Gelaran tersebut melibatkan partisipasi aktif semua komponen bangsa lintas generasi secara swadaya dan gotong royong.

Sebagai penguat peristiwa tersebut akan digelar berbagai upacara tradisi dan inovasi secara berkala, peristiwa budaya akan digelar secara terbuka oleh Sekolah Kebangsaan dan Sekolah Budaya.

Beberapa kegiatan pagelaran teater kejadian, pagelaran seni heroisme, arakan bendera pusaka keliling sulsel, hari tari Sulawesi I, Dialog Lintas Iman & Doa Kebangsaan (setiap Senin), Mimbar Kampus (setiap Selasa), Teras Budaya (setiap Kamis), Serambi Nusantara (setiap Sabtu), setiap tanggal 28 pagelaran Bhinneka Tunggalan Ika, orasi kebudayaan, ziarah, kongres kebudayaan Sulsel III, Pertemuan adat, Festival Tomanurung Nusantara, workshop seni dan bela negara, lomba berbagai cabang seni (poster, puisi, fotografi, video, esai) dan lainnya.

Radio-radio swasta dan RRI Makassar akan berpartisipasi dalam “Festival Udara” yang akan disiarkan serentak pada jam tertentu setiap hari.

Kalangan konten kreatif akan menjadikan medsos sebagai ruang publik untuk kebebasan berekspresi konten-konten yang membangun karakter berbangsa.

Saat berlangsung berbagai peristiwa-peristiwa (event)  tersebut, terjadi pula kejadian swafoto dan peliputan video pendek tentang event tersebut oleh para siswa dan mahasiswa di sepanjang jalan yang dilintasi, terutama saat kirab bendera bendera pusaka kerajaan adat.

Hasil karya fotografi atau video tersebut, mereka posting di berbagai medsos yang dikirim ke situs panitia untuk diikutkan sebagai peserta lomba fotografi dan lomba video “bagimu negeri jiwa raga kami”.

Para siswa yang berada di luar jalur lintasan kirap pun melakukan kejadian lain pada waktu bersamaan dengan menulis pesan dalam sebuah kartu pos/medsos untuk sahabatnya di luar kota/desa mereka dengan bantuan para guru (sejarah, seni budaya, Pendidikan Moral Pancasila), dan Babinsa, ujar Halilintar.

Hadir dalam acara silaturahmi kerajaan Adat itu, antara lain, Permasuri Sombayya Raja Gowa, Alm Andi Maddusila Patta Nyonri Karaeng Katangka Sultan Alauddin II, Karaeng Turikale dan Permaisuri, Karaeng Marusu dan Permaisuri, Karaeng (Raja) Sanro Bone Takalar, Dr Ir A. Ali Malombasi Dg Nyengka dan Permaisuri, serta beberapa Bangsawan lainnya, dari Kerajaan Adat Suppa, Bau Abdullah Bau Masssepe, Kerajaan Adat Kindang Bulukumba, Fred Kuen Daeng Narang, MSi dan lainnya, (FK/AI).

Read 259 times
Rate this item
(0 votes)
Published in Nasional
Login to post comments

Galleries

 
  Penulis : Ahmad Imron  /  Editor :  Mitha MK Makassar (Phinisinewscom) – Lembaga Pelatihan Jurnalistik dan...
  Penulis : Fred K  /  Editor : Mitha K. Makassar (Phinisinews.com) - Rumah bersejarah Istana Jongayya di...
  Penulis : Fred K  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) - Panglima Kodam XIV Hasanuddin, Mayjen TNI...
  Penulis : Fred K  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) – Panglima Kodam XIV Hasanuddin, Mayjen TNI...

Get connected with Us