Simak juga

51% Pemilik Rumah Milenial Menyesal Beli Rumah — Inilah Alasannya

Penulis : Shawn M. Carter | @shawncarterm

Phinisinews -  Dilansir dari CNBC.com - Generasi Millenial lebih dari dua kali lebih mungkin tertekan tentang kepemilikan rumah dibandingkan rekan-rekan baby boomer mereka. Bahkan, 51% merasakan penyesalan pembeli, dibandingkan dengan hanya 20% dari boomer.

Itu menurut situs web real estat Pandai, yang melakukan survei terhadap 1.000 pemilik rumah membandingkan milenium (usia 23 hingga 38) dan boomer (usia 55 hingga 73). Survei ini mengeksplorasi mengapa orang muda "lebih stres tentang memiliki rumah daripada generasi lain."

Penyesalan No.1 pemilik rumah Millennial adalah bahwa mereka mengatakan pembayaran hipotek mereka terlalu tinggi. Berkat meningkatnya biaya perumahan dan biaya bersaing seperti pinjaman mahasiswa, lebih dari dua pertiga, atau 67%, meletakkan kurang dari 20% di rumah mereka, menghasilkan pembayaran bulanan yang lebih tinggi.

Selain itu, sebagian besar generasi milenium yang membeli rumah tanpa uang muka 20% akan diharuskan membayar asuransi hipotek pribadi sampai mereka membayar cukup pada hipotek mereka sehingga mereka hanya berutang 80% dari nilai pasar rumah saat ini. PMI dapat bertambah dengan cepat: Biasanya biaya sekitar 1% dari saldo pinjaman Anda, di atas pembayaran hipotek bulanan Anda.

Para ahli merekomendasikan untuk mencoba membangun 20% dalam ekuitas rumah secepat yang Anda bisa untuk menghindari pemerasan biaya tambahan.

Alasan terbesar kedua pemilik rumah milenium memiliki penyesalan adalah karena betapa mahalnya perbaikan dan pembaruan rumah: 43% dari pemilik rumah muda terkejut oleh biaya pemeliharaan rumah mereka. Ini bisa mahal, sebagian, karena milenium lebih mungkin membeli boomer daripada yang membutuhkan proyek besar. Oleh karena itu, mereka berinvestasi "lebih banyak waktu dan sumber daya untuk perbaikan, pemeliharaan dan renovasi rumah," kata survei itu.

Selain perbaikan wajib, 80% dari milenium mengatakan mereka berencana untuk merenovasi dalam lima tahun ke depan, dibandingkan dengan 70% dari boomer. Dan bukan hanya milenium mengambil 49% lebih banyak proyek renovasi daripada boomer, mereka juga tiga kali lebih mungkin menggunakan pinjaman pribadi dan dua kali lebih mungkin menggunakan kartu kredit untuk membiayai pekerjaan.

Tetapi terlalu bergantung pada kredit dan pinjaman bisa berbiaya: April kartu kredit rata-rata lebih dari 17%, sementara, tergantung pada skor kredit peminjam, pinjaman pribadi dapat berjalan antara 10% dan 30% April. Biaya bunga dapat bertambah dengan cepat jika Anda tidak melunasi saldo Anda.

Secara keseluruhan, sekitar 20% dari generasi millennial merasa rumah mereka telah terdepresiasi nilainya sejak mereka membelinya, menurut penelitian, sementara 17% berpikir itu terlalu kecil, 17% berpikir tingkat bunga terlalu tinggi dan 14% mengatakan lokasinya tidak ideal .

Mayoritas pemilik rumah milenium, atau 61%, telah memiliki rumah mereka selama kurang dari lima tahun, namun, tidak mengherankan bahwa beberapa masih mencari tahu nuansa: "Semua ini bukan untuk mengatakan bahwa milenium adalah, sebagai generasi, secara inheren tidak layak untuk memiliki rumah, "para peneliti menyimpulkan, tetapi" lebih tepatnya, menjadi seorang pemilik rumah muda adalah stres. "

Jika Anda ingin membeli rumah, para ahli menyarankan Anda memastikan Anda siap untuk beralih dari menyewa dan mempertimbangkan beberapa pasar di mana rumah paling terjangkau bagi kaum muda.(MM)

Read 38 times
Rate this item
(0 votes)
Published in Feature
Login to post comments
  • Dokter News
  • Citizen Journalism

Galleries

 
  Penulis : Fred Kuen Editor : Mitha MK   Makassar (Phinisinews.com) - Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan, Prof...
  Penulis : Ahmad Imron Editor    : Fred Kuen   Makassar (Phinisinews.com) - Koordinator Relawan Jurnal...
    Penulis : Fred Kuen Editor : Mitha MK   Maros, Sulsel, (Phinisinews) - Ketua Dewan Adat Kerajaan Adat...
    Penulis : Fred Kuen Editor : Mitha MK.   Makassar, (Phinisinews) - Ketua Dewan Adat Turikale Maros,...

Get connected with Us