Sunday, 29 May 2022 10:31
 

Penulis : Solihin  /  Editor : Ahmad Imron

Tasikmalaya, Jawa Barat (Phinisinews.com) -  Hari Lanjut Usia Nasional (HLUN) Ke-26, Minggu (29/5) dipusatkan di Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat dan Kementerian Sosial Republik Indonesia  menggelar kegiatan  yang sama serentak di 39 Kecamatan.

Tema HLUN 2022, "Lansia Sehat, Indonesia Kuat" serta Kementerian Sosial RI memberikan penghargaan atas semangat, serta peran penting para lanjut usia Indonesia menpertahankan kemerdekaan, mengisi pembangunan dan memajukan Bangsa.

Khusus kegiatan HLUN  di Kecamatan Rajapolah dilaksanakan di halaman Kantor Desa Tanjungpura.

Menurut Kepala Sentra Wirajaya Makassar, Syaiful Samad,  yang ditugaskan pihak Kementerian Sosial, nilai yang  disalurkan Kemensos di Kecamatan Rajapolah sebesar Rp664,34 juta lebih.

Dia merinci,  bantuan tersebut terdiri dari bantuan Asistensi Rehabilitasi Sosial (Atensi) sebanyak Rp284,34 juta lebih kepada 251 Penerima Manfaat .

"Ada dua Paket Perlengkapan Kamar dan Dapur bagi dua KPM Penerima Program Renovasi Rumah Tidak Layak Huni (RTLH), 34 Paket Sembako, 218 Paket Nutrisi, Obat-obatan dan Sandang, 26 Kursi Roda, 19 Alat Bantu Pendengaran, enam Kacamata, 14 Tongkat dan satu unit Walker Roda,” ujarnya.

Selain itu, bantuan Keserasian Sosial sebanyak Rp150 juta (1 Desa), Bantuan Kearifan Lokal sebanyak Rp50 juta (1 Kelompok) dan Bantuan Renovasi RTLH sebanyak Rp180 juta kepada sembilan KPM.

Terkait bantuan  ini, Plt. Camat Rajapolah, Ida Farida mengucapkan banyak terima kasih kepada Kementerian Sosial yang telah menyalurkan bantuan yang sangat besar dan perhatiannya kepada para lansia yang ada di wilayahnya.

"Atas nama masyarakat dan pemerintah Kecamatan Rajapolah, kami mengucapkan terimakasih atas bantuan Kementerian Sosial kepada warga kami.  Bantuan ini akan menambah semangat patriotisme dan kecintaan kami kepada NKRI," ucapnya.

Kepala Desa Tanjungpura, Ujang Hartono mengungkapkan kesiapan Desanya untuk mensukseskan kegiatan hari lansia dengan Senam Lansia, Pemeriksaan Kesehatan Gratis, Perekaman e-KTP, Peresmian Taman Lansia dan Posyandu Lansia. (Sol/AI).

Sunday, 29 May 2022 01:57
 

Penulis : Ahmad Imron  /  Editor : Fred K

Paris (Phinisinews.com) –  Penjaga gawang, Thibaut Courtois menjadi “Dewa kemenangan” Real Madrid setelah mengalahkan Liverpool 1-0 dan menjadi juara Liga Champion 2001-2022 di Stade de France, Paris, Minggu dini hari, setelah melewati pertandingan yang sangat ketat.

Selama 90 menit, Thibout tidak pernah lengah walau terus mengalami tekanan dengan sembilan tendangan mengarah gawangnya yang dilancarkan Tim Liverpool melalui berbagai terobosan Moh Salah dan kawan kawan, namun tidak satupun membuahkan gol.

Berhasil melewati tekanan yang sangat ketat itu sehingga gelar pemain terbaik di pertandingan Final Liga Champions 2021-2022 layak disematkan kepada Thibaut Courtois. Sebab kiper berdarah Belgia itu berhasil menjaga gawangnya tanpa kebobolan, meski terus ditekan sepanjang laga dengan berbagai penyelamatan spaktakular.

Pemantauan melalui siaran langsung televisi, Thibaut Courtois telah melakukan sembilan kali penyelematan saat pertandingan tersebut. Catatan itu jadi rekor terbanyak sejak Liga Champions 2003-2004, dari semua kiper dalam satu pertandingan.

Tidak berlebihan bila banyak pengamat professional dan pencinta bola menilai Thibout adalah “Dewa Kemenangan” bagi Real Madrid dalam menjuarai Liga Champion yang ke 14 kalinya tersebut, tanpa mengecilkan arti tim secara keseluruhan, mengingat penampilan Thibout yang begitu sempurna mengatasi tekanan bertubi-tubi dari Tim Liverpool.

Menurut berbagai pengamat, laga final ini sangat menghibur, Kerjasama tim Liverpool yang sangat apik yang terus menekan, namun kerja efisien dan efektif serta kebentungan Tim Real Madrid membuat Tim Carlo Ancelotti keluar sebagai juara.

Namun Liverpool di bawah asuhan Jurgen Klopp tetap dapat kembali ke Inggris dengan dada tegak dan kehormatan yang tinggi setelah menyajikan pertarungan di final yang sangat ketat, namun belum beruntung membawa pulang Pila Liga Champion.

Gol semata wayang kemenangan Los Blancos Real Madrid dicetak Vinicius Junior di menit ke-59. Winger asal Brasil itu muncul dari belakang untuk menyambut umpan silang mendatar Frederico Valvende.

Catatan tentang winger produktif ini terurai bahwa sejak Liga Champions 2008-2009, belum ada lagi pemain asal Amerika Selatan saat berusia 21 tahun, yang bisa seproduktif Lionel Messi. Namun, catatan itu berhasil dilanjutkan oleh Vinicius Junior.

Pemain berkebangsaan Brasil itu sukses mencetak total 10 gol dan assist (4 gol plus 6 assist). Catatan itu jadi yang terbanyak kedua setelah Lionel Messi. Ketika itu eks penyerang Barcelona tersebut berhasil memasok total sembilan  gol dan lima assist, atau sudah berkontribusi menyumbang 14 gol plus assist.

Keberhasilan Real Madrid kalahkan Liverpool, menurut pemantauan Pers, tidak terlepas dari taktik jitu Carlo Ancelotti. Pelatih berkebangsaan Italia itu, diketahui menjadi pelatih tersukses di kancah Liga Champions.

Sampai sejauh ini, Carlo Ancelotti sudah berhasil memenangi empat trofi Liga Champion. Dua di antaranya diraih bersama AC Milan (2002-2003 dan 2006-2007). Sedangnkan dua lainnya ketika menukangi Real Madrid (2013-2014 dan 2021-2022).

Dominasi Real Madrid seakan belum terkalahkan. Gelar juara Liga Champions dini hari (29/5) sangat istimewa karena tim besutan Carlo Ancelotti berhasil merengkuh gelar ke-14 selama berkiprah di kompetisi tertinggi benua Eropa.

Selain itu, catatan juara Real Madrid dalam satu dekade terakhir ini pun mentereng. Los Blancos (julukan Real Madrid) sukses merengkuh lima gelar (termasuk musim ini) dalam kurun waktu 10 tahun terakhir. (AI/FK).

Sunday, 22 May 2022 12:27
 

Penulis : Fred K  /  Editor : Ahmad Imron

Takalar, Sulsel (Phinisinews.com) – Rektor Universitas Kebangsaan Malaysia (UKM), Prof Dato Ts Dr Mohd Ekhwan Hj Toriman memperoleh gelar adat Kebangsawanan dari Kerajaan Sanrobone, Karaeng (Raja Adat) Sanrobone, Dr Ir Alil Malombasi Daeng Nyengka, MT, di Balla Lompoa (Istana) Sanrobone, Takalar, Sulawesi Selatan, Minggu.

Saat penganugerahan gelar adat kebangsawanan di Batu Palantikan Sanrobone dalam prosesi adat sakral ditandai  penyematan songko (kopiah) biring bulaeng, memberikan/memasukkan ke pinggang  badik pusaka serta pemberian nama gelar adat  kebangsawanan “I Mangasakki Daeng Nyorong” oleh Karaeng Sanrobone kepada Rektor UKM yang saat itu didamping Rektor Universitas Muslim Indonesia (UMI) Makassar,  Prof Dr H Basri Modding, SE, MSi.

Sebelumnya, dua rektor dan rombongannya tersebut disambut dengan atraksi pencak silat diiringi tambuhan gendang bertalu-talu serta angaru (semacam janji setia) di pelataran Balla Lompoa Sanrobone, sekitar 45 kilometer arah selatan Makassar.

Rektor UKM, Dato Ts Mohd Ekhwan Toriman mengatakan, pemberian gelar adat kebangsawanan ini merupakan anugerah yang besar dan insya Allah saya terima amanah ini untuk meneruskan hubungan silaturrahmi dan Kerjasama yang utuh antara Malaysia dan Makassar serta diantara dua universditas yakni Universitas Kebangsaan Malaysia dan Universitas Muslim Indonesia  Makassar.

Rektor UMI, Basri Modding mengharapkan Rektor UKM bukan hanya kuat mendorong terjalinnya kerjasama, melainkan juga kuat mendorong  kemajuan peradaban kedua kerajaan Sanrobone dengan kerajaan kerajaan di Malaysia begitupun terhadap Kerjasama UKM Malaysia dan UMI Makassar.

Kerajaan Sanrobone didirikan oleh Karaeng Panca Belong yang dikenal dengan sebutan Karaeng Cambelong sesuai catatam Lontara Patturioloanga ri Sanrobone. Kerajaan Sanrobone dahulu adalah Kerajaan Palili (Pengikut Kerajaan Gowa).

Sejarah mencatat, Kerajaan Sanrobone merupakan yang pertama memeluk agama Islam di Sulsel yakni  tahun 1510, sedangkan Kerajaan Gowa tahun 1605. Sanrobone dikenal sebagai tempat guru spiritual (Anrong Guru Mokking) para raja raja zaman dahulu. (FK/AI).

Sunday, 22 May 2022 10:53
 

Penulis : Fred K  /  Editor : Ahmad Imron

Makassar (Phinisinews.com) – Ketua Umum Dewan Ekonomi Indonesia Timur (DEIT), Annar Salahuddin Sampetoding selalu mengingatkan anggota DEIT bahwa pengusaha  harus bisa berkolaborasi menghadapi dunia usaha dan tantangannya yang terus berubah dengan cepat.

Untuk itu, pengusaha harus selalu berpikir inovatif untuk sesuatu  yang baru dan jangan menunggu takdir, melainkan harus cerdas dan berani menjemput takdir, ujar Annar Salahuddin Sampetoding yang biasa disapa Annar di Makassar, Minggu.

Berdasarkan pengalaman, pengusaha harus peka terhadap perkembangan yang ada dan menjawab tantangan dengan berkolaborasi agar tetap eksis dan tidak hanya menjadi penonton di daerah/negeri sendiri,

Sebab, lanjutnya, pengusaha bukan hanya mencari peluang usaha, namun juga harus mampu menciptakan peluang tersebut. Bagi mereka yang belum mampu melakukan itu, maka harus diupayakan agar bisa melakukan hal tersebut, karena kalau yang kategori usaha biasa saja, semua orang pasti mampu mengerjakan.

Prinsipnya, pengusaha harus berpikir “one step ahead” (satu langkah ke depan) dan “mindset” (pola pikir) harus dijadikan “habit” (kebiasaan), ujarnya.

Untuk itu, dia mengharapkan DEIT Sulawesi Selatan menjadi  barometer dan “role model” (panutan) untuk DEIT Provinsi lainnya di Indonesia Timur agar pengusaha di Indonesia Timur dapat menangkap peluang dengan cara berkolaborasi untuk ikut mensejahterakan masyarakat di wilayahnya,

“Jadi yang dibutuhkan adalah action (tindakan) dari ide dan terobosan terbaik, sekalipun itu ‘out of the box’ (di luar kelaziman) serta hindari hanya sekedar wacana sebab yang dibutuhkan adalah tindakan nyata dari gerbong besar DEIT bergerak maju untuk mensejahterakan anggota dan masyarakat wilayah Timur Indonesia,” ujar Annar memotivasi. (FK/AI).

Friday, 20 May 2022 10:27
 

Penulis : Sol D Ling  /  Editor : Fred K

Bandung (Phinisinews.com) – Pertemuan Saudagar Bugis-Makassar (PSBM) yang digelar setiap tahun usai Idul Fitri, konsepnya tidak hanya menghasilkan “deal deal bisnis” tetapi yang penting adalah suasana yang terasa adanya "perekatan hati".antara saudagar satu dengan yang lain.

Hal itu terjadi karena Pertemuan yang sudah berlangsung 22 kali atau 22 tahun secara berturut turut  itu diikuti oleh berbagai level generasi, mulai dari generasi sebelum “baby boomer generation” sampai pada generasi Z, ujar Direktur Utama BRINS (BRI Insurance), Fankar Umran di Bandung, Kamis, usai mengikuti PSBM XXII di Makassar, 14-15 Mei 2022.

Fankar yang juga profesional di bidang perbankan dan finansial management ini menegaskan, kedekatan hati adalah modal utama untuk hubungan jangka panjang yang saling mamahami kelebihan dan kekurangan.

Menurut dia, pertemuan saudagar, antar pengusaha dan semacamnya secara nasional sebenarnya adalah hal biasa. Tetapi Pertemuan Saudagar Bugis-Makassar ini adalah sesuatu yang sangat jauh berbeda, sebab di sini ada Perekatan hati, inspirasi, motivasi untuk maju bersama lintas generasi.

Dia mencontohkan inspirasi dan motivasi yang disampaikan oleh Wakil Presiden RI ke-10 dan 12, HM Jusuf Kalla akan selalu bergaung di sanubari para Saudagar yang hadir, membaca berita, atau melihat rekaman videonya.

Saat itu, JK membawa hadirin ke masa lalu, merasakan atmosfir bisnis zaman 4.0, dan memberi gambaran prospek bisnis masa depan.

Sebab Jusuf Kalla bercerita  kepada "anak anak" nya secara runtut  dan teratur. mengupas tuntas sepak terjang Saudagar Bugis-Makassar tempo doeloe lengkap dengan nama, alamat perusahaan,bidang usaha dan pendirinya serta kejayaan yang diraih.

Melihat kejayaan saudagar masa lalu dengan segala kelebihan dan kekurangannya, merupakan pengalaman yang sangat baik bagi lintas generasi agar usaha yang ditekuni bisa bertahan dalam banyak lapisan generasi, sebab sejak dini mereka sudah terbiasa dilibatkan dari generasi ke generasi. (SDL/FK).

Thursday, 19 May 2022 08:40
 

Penulis : Fred K  /  Editor : Ahmad I

Makassar (Phinisinews.com) - Pameran Temporer "Jejak Pangeran Diponegoro" di Museum Kota Makassar, dalam dua hari ini ramai pengunjung untuk mengetahui jejak sejarah Pahlawan Nasional Diponegoro dari Selarong hingga Sulawesi.

Pengunjung terbanyak dari kalangan siswa, mahasiswa, keluarga pejuang, peminat budaya dan masyarakat umum, dan pameran berlangsung 18-22 Mei 2022, demikian pemantauan Pers di Museum Kota Makassar, Kamis.

Pameran dibagi menjadi empat bagian. Bagian pertama menampilkan biografi Pangeran Diponegoro dan Perang Jawa. Bagian Kedua mengangkat sumber-sumber tradisional sejarah Pangeran Diponegoro dan Perang Jawa (Babad Diponegoro dan beberapa babad lainnya).

Bagian ketiga menyajikan Pangeran Diponegoro sebagai Pahlawan berikut respon kontemporer terhadap gelar tersebut, dan bagian keempat menyuguhkan beberapa buku terkait sejarah Pangeran Diponegoro dan Perang Jawa di mana sebagian buku dapat dibaca di tempat.

Pameran dilaksanakan atas kolaborasi Dinas Kebudayaan Daerah Istimewa  Yogyakarta, Museum Diponegoro,  Museum Sonobudoyo Yogyakarta dan Koleksi buku-buku Ketua Umum Patra Padi / Paguyuban Trah Pangeran Diponegoro) Yogyakarta, Raden Rahadi Saptata Abra, S.Si, MBA, bertempat di Museum Kota Makassar.

Berbagai benda sejarah yang berkaitan dengan Pahlawan Pangeran Diponegoro yang wafat dan di makamkan di Makassar dibawa dari Yogyakarta ke Makassar untuk dipamerkan.

Benda sejarah itu antara lain, wayang, batik, buku, lukisan serta berbagai benda lain milik dua museum di Yogyakarta.

Benda benda sejarah itu disertai oleh arkeolog dan kurator pameran dari Yogyakarta.

Dalam pameran tersebut juga dirilis hubungan Yogyakarta dalam hal ini Kerajaan Mataram dengan Kerajaan di Sulawesi Selatan hingga Pangeran Diponegoro wafat di Makassar.

Diuraikan, berawal dari seorang bangsawan Bugis-Makassar, I Manggaleng Karaeng Daeng Naba (Daeng Naba), putra dari I Manninori J Karetojeng, romantika sejarah Mataram dengan Bugis-Makassar terjalin pada masa Sri Susuhunan Amangkurat I, Raja ke-4 Mataram (1646-1677).   

Sebagai informasi, Daeng Naba adalah salah satu sosok yang berperan penting membantu Mataram dalam meredam perlawanan Trunajaya (1670-1679). Atas jasanya, Daeng Naba dinikahkan dengan Putri Tumenggung Sontoyuda II, diberikan tanah perdikan di Mlati, Sleman, Yogyakarta serta dipercaya untuk memimpin pasukan kavaleri berjumlah 2.500 orang yang sebagian besar terdiri dari laskar Bugis-Makassar.

Kelak dikemudian hari, dari pernikahan campuran ini, lahir seorang Pahlawan Nasional bernama Mas Ngabehi Wahidin Soedirohoesodo, seorang tokoh pergerakan nasional di Hindia Belanda.

Memori kolektif sejarah antara Mataram dengan Bugis-Makassar, sampai dengan saat ini terus berjalan membentuk ikatan batin dan persaudaraan yang kuat antara Yogyakarta dan Sulawesi Selatan. 

Sebagai bagian dari upaya memperkokoh dan merawat memori kolektif sejarah antara Yogyakarta dengan Sulsel, untuk menyemarakkan Hari Kebudayaan Kota Makassar yang ke-4 dan Hari Museum Internasional, Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta melalui Kundha Kabudayan (Dinas Kebudayaan) DIY bersinergi dengan Pemerintah Daerah Kota Makassar melalui Dinas Kebudayaan Kota Makassar serta Museum Kota Makassar, menyelenggarakan pameran “Jejak Pangeran Diponegoro, Sulawesi (dari Selarong hingga Sulawesi)” di Museum Kota Makassar.

Tujuan pameran untuk mendekatkan masyarakat Makassar kepada figur Pahlawan Nasional Pangeran Diponegoro yang makamnya berada di Kota Makassar.

Saat pembukaan pameran, Ketua Paguyuban Trah Pangeran Diponegoro / IKAPADI Sulsel, RM Syaiful Diponegoro menyematkan Pin IKAPADI Sulsel kepada Kepala Dinas Kebudayaan Yogyakarta, Dian Lakshmi Pratiwi, SS, MA, atas terselenggaranya Pameran Diponegoro di Kota Makassar. (FK/AI).

Tuesday, 17 May 2022 12:21
 

Penulis : Fred K  /  Editor : Ahmad I

Makassar (Phinisinews.com) - Dua kegiatan Trah (keturunan bangsawan) Pahlawan Nasional Pangeran Diponegoro digelar sekaligus di Makassar, Sulawesi Selatan, selama sepekan yakni halal bi halal dan pameran temporer "Jejak Pangeran Diponegoro."

Halal bi halal dilaksanakan di Pantai Biru Tanjung Bunga Makassar, Selasa (17/5), dihadiri  Ketua Umum Patra Padi Yogyakarta  (Paguyuban Trah Pangeran Diponegoro)  Raden Rahadi Saptata Abra, S.Si, MBA serta Ketua Ikatan Keluarga Pangeran Diponegoro (Ikapadi) Sulawesi Selatan, RM Syaiful Diponegoro.

Saat itu, R. Rahadi Saptata Abra menyerahkan cinderamata wayang kayu Diponegoro kepada paguyuban Trah Pangeran Diponegoro di Sulsel (Ikapadi) dan Ketua Ikapadi Sulsel, RM Syaiful Diponegoro menyerahkan lencana penghargaan Ikapadi kepada antropolog yang juga budayawan, Dr Halilintar Latief karena berbagai andil (peran) yang dilakukan untuk Trah Pangeran Diponegoro di Sulsel.

Khusus pameran, 18-22 Mei 2022, dilaksanakan atas kolaborasi Dinas Kebudayaan Daerah Istimewa  Yogyakarta, Museum Diponegoro,  Museum Sonobudoyo dan Koleksi buku-buku Ketua Umum Patra Padi Yogyakarta dan pameran bertempat di Museum Kota Makassar.

Berbagai benda sejarah yang berkaitan dengan Pahlawan Pangeran Diponegoro yang wafat dan di makamkan di Makassar dibawa dari Yogyakarta ke Museum Kota Makassar untuk dipamerkan.

Benda sejarah itu antara lain, wayang, batik, buku, lukisan serta berbagai benda lain milik dua museum di Yogyakarta.

Benda benda sejarah itu disertai oleh arkeolog dan kurator pameran dari Yogyakarta.

Sebagai Ketua Paguyuban Trah Pahlawan Nasional Pangeran Diponegoro, Rahadi menyambut baik dua kegiatan tersebut yakni halal bi halal yang memberinya kesempatan bersilaturahmi dengan seluruh keturunan Diponegoro yang ada di Sulsel dan pameran untuk makin mendekatkan figur Diponegoro dengan seluruh masyarakat Sulsel.

Sebelumnya, pada awal Mei 2022, saat berkunjung ke Makassar, Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo juga berkunjung ke Makam Pahlawan Nasional Pangeran Diponegoro di Kota Makassar. (FK/AI).

Tuesday, 29 March 2022 14:12
 

Penulis : Fred K  /  Editor : Ahmad I

Maros, Sulsel (Phinisinews.com) – Karaeng (Raja Adat) Turikale VIII Maros, Brigjen Pol (Purn) Dr H.A.A. Mapparessa, MSi, MM mengatakan, budaya harus dilestarikan, tidak dibelokkan.

Untuk itu, pelestarian budaya merupakan upaya perlindungan dari kemusnahan atau kerusakan warisan budaya. Upaya untuk mempertahankan budaya serta adat istiadat yang dimiliki selama ini, menjaga kesinambungannya sesuai yang dilakukan leluhur agar budaya tetap sebagaimana adanya, serta tidak dibelokkan.

Hal itu dikemukakan Karaeng Turikale Mapparessa saat silaturahmi Raja-Raja Adat di Sulawesi Selatan menyambut bulan suci Ramadhan dengan tuan rumah Karaeng Marusu XXI, Drs A. Abdul Waris Tadjuddin Karaeng Sioja dan permaisurinya, di Balla Lompoa (Istana Raja) Kassi Kebo Marusu, Kabupaten Maros, Sulsel,  32,5 km dari Makassar, Selasa.

Untuk itu, lanjutnya, kalangan milenial harus dilibatkan dalam upaya pelestarian budaya, baik sebagai pelaku budaya maupun sebagai pelestari budaya melalui berbagai kemampuan teknologi komunikasi yang senantiasa digunakan sekarang ini.

Perdana Menteri Kerajaan Adat Gowa, Andi Bau Malik Barammamase, SH Karaengta Tukkajannangang mengatakan, silaturahmi antara para raja adat beserta bangsawannya secara internal maupun eksternal sangat penting dilakukan untuk tetap menjaga kerukunan persaudaraan internal kerajaan adat maupun eksternal antar kerajaan adat se nusantara.

“Hindarkan perasaan dan penilaian bahwa kerajaan adat satu lebih tinggi dari kerajaan adat lainnya agar kerukunan dan kekompakan antara kerajaan adat tetap terpelihara dan secara bersama melestarikan kekayaan budaya kita,” ujarnya.  

Negara memajukan kebudayaan nasional Indonesia di tengah peradaban dunia dengan menjamin kebebasan masyarakat dalam memelihara dan mengembangkan nilai-nilai budayanya karena kebudayaan merupakan pilar kehidupan bangsa. Sedangkan langkah strategis memajukan kebudayaan yakni perlindungan , pengembangan, pemanfaatan dan pembinaan.

Antropolog/Budayawan, Dr A. Halilintar Lathief yang juga Ketua Panitia Gerakan Kebudayaan Sipakatau melaporkan bahwa di Sulsel selama 112 hari (1 Agustus – 10 November 2022) akan digelar kegiatan budaya secara swadaya dan gotong royong, sehingga diharapkan semua kerajaan adat di provinsi ini terlibat dalam upaya sadar pelestarian budaya dari kita untuk kita dan untuk bangsa.

 

“Sipakatau” adalah bahasa Bugis-Makassar yang berarti saling memuliakan manusia. Dan dalam konteks ini, Sipakatau merupakan wadah gotong royong gerakan kebudayaan dari Makassar yang akan menggugah dan membangkitkan memori kolektif melalui gelaran sejumlah peristiwa budaya Sulsel. Dan Gelaran tersebut melibatkan partisipasi aktif semua komponen bangsa lintas generasi secara swadaya dan gotong royong.

Sebagai penguat peristiwa tersebut akan digelar berbagai upacara tradisi dan inovasi secara berkala, peristiwa budaya akan digelar secara terbuka oleh Sekolah Kebangsaan dan Sekolah Budaya.

Beberapa kegiatan pagelaran teater kejadian, pagelaran seni heroisme, arakan bendera pusaka keliling sulsel, hari tari Sulawesi I, Dialog Lintas Iman & Doa Kebangsaan (setiap Senin), Mimbar Kampus (setiap Selasa), Teras Budaya (setiap Kamis), Serambi Nusantara (setiap Sabtu), setiap tanggal 28 pagelaran Bhinneka Tunggalan Ika, orasi kebudayaan, ziarah, kongres kebudayaan Sulsel III, Pertemuan adat, Festival Tomanurung Nusantara, workshop seni dan bela negara, lomba berbagai cabang seni (poster, puisi, fotografi, video, esai) dan lainnya.

Radio-radio swasta dan RRI Makassar akan berpartisipasi dalam “Festival Udara” yang akan disiarkan serentak pada jam tertentu setiap hari.

Kalangan konten kreatif akan menjadikan medsos sebagai ruang publik untuk kebebasan berekspresi konten-konten yang membangun karakter berbangsa.

Saat berlangsung berbagai peristiwa-peristiwa (event)  tersebut, terjadi pula kejadian swafoto dan peliputan video pendek tentang event tersebut oleh para siswa dan mahasiswa di sepanjang jalan yang dilintasi, terutama saat kirab bendera bendera pusaka kerajaan adat.

Hasil karya fotografi atau video tersebut, mereka posting di berbagai medsos yang dikirim ke situs panitia untuk diikutkan sebagai peserta lomba fotografi dan lomba video “bagimu negeri jiwa raga kami”.

Para siswa yang berada di luar jalur lintasan kirap pun melakukan kejadian lain pada waktu bersamaan dengan menulis pesan dalam sebuah kartu pos/medsos untuk sahabatnya di luar kota/desa mereka dengan bantuan para guru (sejarah, seni budaya, Pendidikan Moral Pancasila), dan Babinsa, ujar Halilintar.

Hadir dalam acara silaturahmi kerajaan Adat itu, antara lain, Permasuri Sombayya Raja Gowa, Alm Andi Maddusila Patta Nyonri Karaeng Katangka Sultan Alauddin II, Karaeng Turikale dan Permaisuri, Karaeng Marusu dan Permaisuri, Karaeng (Raja) Sanro Bone Takalar, Dr Ir A. Ali Malombasi Dg Nyengka dan Permaisuri, serta beberapa Bangsawan lainnya, dari Kerajaan Adat Suppa, Bau Abdullah Bau Masssepe, Kerajaan Adat Kindang Bulukumba, Fred Kuen Daeng Narang, MSi dan lainnya, (FK/AI).

Galleries

 
  Penulis : Fred K  /  Editor : Mitha K. Makassar (Phinisinews.com) - Rumah bersejarah Istana Jongayya di...
  Penulis : Fred K  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) - Panglima Kodam XIV Hasanuddin, Mayjen TNI...
  Penulis : Fred K  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) – Panglima Kodam XIV Hasanuddin, Mayjen TNI...
  Penulis : Ahmad I  /  Editor : Mitha K Makassar (Phinisinews.com) - Ketua Umum Dewan Pengurus Pusat (DPP)...

Get connected with Us