Tuesday, 22 June 2021 08:42
 

Penulis : Fyan AK  /  Editor : Mitha MK

Makassar (Phinisinews.com) – Walikota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto menyatakan akan memperkuat sektor Kepariwisataan Kota Makassar dengan menggandeng Forum Silaturahmi Keraton Nusantara (FSKN) Provinsi Sulawesi Selatan.

“Kami akan memperkuat pariwisata di Makassar dengan mengutamakan pengenalan budaya pada pelajar di kota ini,” kata Walikota Ramdhan Pomanto di ruang kerjanya saat menerima kunjungan tim FSKN Sulsel yang dipimpin ketuanya, Latif Karaeng Turikale melalui press release yang diterima, di Makassar, Selasa.

Dengan menggandeng FSKN Sulsel, Walikota Makassar berharap budaya dapat dilestarikan kembali dan menjadikan budaya Makassar sebagai identitas diri.

“Tentu kita tidak akan terlepas dari budaya. Hanya saja banyak jejak sejarah yang terlupakan dan ini menjadi keprihatinan bersama. Olehnya itu ke depan akan ada program yang mengharuskan pelajar harus menguasai bahasa Makassar,” jelasnya.

Selain itu, lanjutnya, akan ada juga wisata lorong yang akan mengenalkan kembali sejarah dari nama jalan, nama lorong serta jenis kue tradisional yang ada di tanah Makassar.

“Nama jalanan itu semua punya sejarah, nama lorong juga,  jenis-jenis kue tradisional, semuanya punya cerita. Inilah yang akan dikembalikan sejarahnya dan diedukasi ke masyarakat luas,” ujar Walikota.

Menurut Latif, kita ketahui bersama bahwa ada banyak budaya yang perlu di lestarikan dan diedukasi ke anak didik.

“Adat istiadat, sejarah leluhur dan budaya yang ada di tanah Makassar jangan sampai tergerus zaman. Pemerintah bersama semua pihak perlu untuk melestarikannya dengan memberikan ruang pada FSKN bersama-sama mengedukasi para anak didik sebagai generasi penerus bangsa,” ujarnya. (PR/FAK/MMK).

Tuesday, 22 June 2021 05:51
 

Penulis : Ahmad Imron  /  Editor : Fyan K

Makassar (Phinisinews.com) – Kementerian Kesehatan RI menetapkan Provinsi Sulawesi Selatan sebagai wilayah zona hijau hasil asesmen situasi epidemologi Pandemi Covid-19 nasional.

Hal itu berdasarkan data Kementerian Kesehatan RI melalui asesmen Situasi Pandemi Covid-19 yang direkomendasikan WHO (organisasi kesehatan dunia), yaitu epidemologi, kesehatan masyarakat, dan fasilitas kesehatan.

Asesmen situasi per tanggal 19 Juni 2021 ini menyebutkan, satu provinsi dengan zona merah, 24 provinsi zona orange, dan 9 provinsi zona hijau. Salah satunya Sulsel yang masuk dalam 9 provinsi zona hijau.

Menanggapi hal itu, Plt Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman bersyukur Sulsel bisa menjadi salah satu provinsi yang masih aman dalam penanganan Covid-19 atau zona hijau.

“Alhamdulillah ini berkat doa kita bersama dan usaha berbagai stakeholder TNI-Polri, Kabupaten/Kota, Satpol-PP, Dinas Perhubungan, tenaga kesehatan dan seluruh lapisan masyarakat bahu-membahu dalam upaya penerapan protokol kesehatan (prokes),” ujarnya seperti yang dikutip dari press release Humas Pemprov Sulsel yang diterima di Makassar, Selasa.

Prokes terus diberlakukan secara ketat, yakni disemua kegiatan kemasyarakatan wajib menggunakan masker, menghindari keramaian dan terus menjaga jarak serta membiasakan diri mencuci tangan dengan sabun di air mengalir untuk semua aktivitas atau membawa hand sanitizer untuk digunakan pada setia kesempatan.

Apalagi kondisi pandemi Covid-19 di Sulsel per tanggal 20 Juni 2021 masih memperlihatkan angka kesembuhan yang masih diangka 97,5 persen, dan angka kematian 1,5 persen. Ia pun berharap, kondisi zona hijau ini tetap bisa dipertahankan dengan kerjasama semua pihak.

“Selain memperketat protokol kesehatan, perekonomian harus tetap bergerak. Harus jalan berbarengan, karena ini menyangkut hidup orang banyak. Jadi tetap beraktivitas untuk kegiatan ekonomi sembari menjaga protokol kesehatan,” ucap.

Adapun upaya Pemprov Sulsel dalam penanganan pandemi Covid-19, salah satunya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala mikro.

“Paling penting, bagaimana masyarakat harus memperbaiki imun tubuh dengan menjaga asupan gizi dengan makanan yang sehat dan minum vitamin. Serta senantiasa berdoa agar keseharian kita dijaga oleh Allah SWT,” katanya. (PR/IA/FK).

Sunday, 20 June 2021 15:37
 

Makassar (Phinisinews.com) – Walikota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto telah membentuk dan melepas Tim Penyemprotan Disinfektan sebagai persiapan sekolah tatap muka di Kota Makassar.

“Ini adalah upaya menjaga agar para murid, pelajar, siswa siswi di Makassar tidak tertular virus Covid-19 saat mulai sekolah tatap muka, Juli 2021,” kata Walikota di Makassar, Minggu, sesuai press release yang diterima dari Humas Pemkot Makassar.

Tim tersebut adalah petugas Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar), dengan tujuan penyemprotan disinfektan agar gedung sekolah siap digunakan oleh siswa dan para guru. Penyemprotan ini ditargetkan selesai dua minggu kedepan. 

“Ini adalah ‘kick off’ (memulai) kita untuk bergerak secara fisik untuk persiapan tatap muka anak sekolah. Jadi ada 400-an sekolah SD dan SMP yang akan disemprot dalam otoritas pemerintah Kota Makassar. Kalau SMA kita menunggu konfirmasi Provinsi,” ujarnya. 

Walikota mengatakan, persiapan ini melihat Rt kota Makassar saat ini berada semakin menurun di angka 0,7 persen, dan sebelumnya mendekati angka 1. 

Artinya, penyebaran virus corona sudah lebih ditekan dengan berbagai upaya sebelumnya. Seperti operasi satgas Raika yang mengurai keramaian saat banyak yang berkerumun, Covid Hunter dan Tim Detektor. 

Vaksinasi untuk guru pun diklaim Walikota Ramdhan Pomanto telah selesai 100 persen di Makassar. 

“Kita akan lanjutkan testing antigen kepada 197.800 anak murid sekolah swasta dan negeri di Kota Makassar. Vaksin juga nantinya akan didampingi oleh orang tua siswa. Genose juga sudah tiba minggu depan,” ucapnya. 

Dia juga mengapresiasi Dinas Pemadam Kebakaran yang selalu bekerja dengan hati tanpa diperintah. 

“Mereka sudah mengetahui tugasnya. Saya sangat apresiasi Damkar. Saya harap seluruh anggota pemadam kebakaran teruslah bersemangat menyemprot tuntas, jangan sampai ada ketinggalan biar satu centimeter pun. Semua harus disemprot. Pantang pulang sebelum tuntas,” ujarnya memotivasi.

Selain itu, terus dimasyarakatkan cara hidup sehat di tengah pandemi dengan terus memakai masker pada semua kegiatan, mencuci tangan dengan sabun di air mengalir pada semua lokasi yang dikunjungi, sekaligus terus melengkapi diri dengan hand sanitizer agar dapat digunakan setiap diperlukan,  serta menjaga jarak pada semua tempat beraktivitas. (PR/FK/AI).

Tuesday, 15 June 2021 11:51
 

Penulis : Ahmad Imron  / Editor : Mitha K

Makassar (Phinisinews.com) – Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP) melalui Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) Pers Indonesia, kini telah memiliki dan mensahkan 20 orang wartawan sebagai Penguji Kompetensi Wartawan.

Seluruh sertifikat penguji kompetensi sudah diterbitkan dan ditandatangani  oleh Ketua BNSP, Kunjung Masehat, SH, MM melalui SK Nomor : Kep 0884/BNSP/SRTF-AK/IV/2021, tanggal 30 April 2021, setelah melalui asesmen asesor Kompetensi tanggal 18 April 2021 di Jakarta.

“Ini sejarah Pers Indonesia, pertama di tanah air sebanyak 20 orang penguji kompetensi wartawan dari BNSP yang semuanya adalah wartawan senior dan pimpinan media,” kata Ketua LSP Pers Indonesia Heintje Mandagie.

Mereka akan bertugas sebagai penguji pada uji kompetensi wartawan muda reporter, muda kameraman, madya dan wartawan utama, yang nanti dilakukan LSP Pers Indonesia  dan sertifikat kompetennya dikeluarkan olehi BNSP.

Sejarah juga mencatat bahwa salah satu dari 20 penguji kompetensi wartawan BNSP ini juga pemegang sertifikat Penguji Kompetensi dari Dewan Pers. Artinya dia orang pertama di Indonesia yang memegang dua sertifikat penguji kompetensi dari dua lembaga yang berbeda yakni Direktur Eksekutif Phinisi Pers Multmedia Training Center (P2MTC), Fredrich Kuen, M.Si.

Ketika Pers Mengkonfirmasi kepada Fredrich Kuen di tengah kesibukannya melakukan pelatihan (16 jam) jurnalistik multitaskin, memandu praktek pengambilan gambar (fotoshoot dan videoshoot) lima angle fotografi (sudut pengambilan gambar) secara konvensional dan menggunakan drone dengan memakai kamera telepon genggam (hand phone) untuk bird eye angle, high angle, eye level angle, low angle dan frog eye angle di salah satu area wisata di Makassar, Selasa, mengakui, benar baru semalam (14/6) menerima sertifikat penguji kompetensi wartawan dari BNSP, selama ini saya juga pemegang sertifikat penguji kompotensi wartawan dari Dewan Pers.

Dia menguraikan, sebagai pengajar (trainer) kewartawanan, selain harus menguasai ilmu jurnalistik dan komunikasi, juga harus mengikuti trend global (kecenderungan dunia) yang terjadi saat ini.

Jurnalistik dan komunikasi, baik sebagai ilmu maupun profesi selalu mengikuti trend global tanpa sekat jarak, ruang dan waktu serta terus mengikuti pekembangan teknologi komunikasi.

Sebagai pekerjaan (profesi), trend global juga harus disesuaikan. Artinya selain wartawan harus multitaskin, mereka juga harus bekerja dengan standar dan kompetensi internasional. Nah, sistem kompetensi yang diakui dunia itu ada pada BNSP.

Dua alur yang tidak sama yakni sertifikasi kompeten dari BNSP mewajibkan kerja kompeten tanpa kesalahan sehingga “kecelakaan” politisasi pers maupun kriminalisasi pers di kesampingkan. Artinya kompeten adalah tanpa kesalahan dan internasionalpun memiliki pemahaman yang sama, sehingga sertifikat kompeten BNSP diakui internasional.

BNSP bukan organisasi atau dibentuk oleh kumpulan organisasi, melainkan dibentuk oleh negara melalui undang undang dan peraturan pemerintah serta masuk dalam lembaran negara serta bersifat general (umum) dan tidak mengenal istilah konstituen.

Sertifikat Kompeten dari Dewan Pers menurut pemahaman saya, lanjut Fredrich yang juga Ketua Forum Pimpinan Redaksi Sulawesi Selatan adalah kompeten yang nasional disertai perlindungan hukum bila terjadi delik pers dari suatu pemberitaan dan disitu ada verifikasi serta rekomendasi dari Dewan Pers untuk penyelesaian delik tersebut.

Dalam pola Uji Kompetensi Wartawan,  BNSP menggunakan dua metode yaitu Metode Observasi dan Metode Portofolio didukung wawancara untuk pembuktian unjuk kerja dengan prinsip  kompeten adalah tidak terjadi kesalahan dalam mekanisme kerja di lapangan.

Dalam hal ini BNSP tidak mentolerir kesalahan saat pelaksanaan kerja profesi. Bila salah (terjadi delik pers) maka harus melakukan uji kompetensi ulang, artinya asesi belum kompeten, sehingga sertifikat kompetensi versi BNSP tetap dapat menjadi alat bukti hukum.

Sedangkan Uji Kompetensi Wartawan di Dewan Pers hanya menggunakan satu metode yakni metode Observasi didukung wawancara untuk pembuktian unjuk kerja.

Melalui dua sertifikat penguji kompetensi wartawan dari BNSP dan DP, maka lembaga pelatihan jurnalistik yang saya pimpin, ucapnya,  tetap dapat memandu pra uji kompetensi wartawan untuk semua wartawan di tanah air, sekaligus dapat mengujinya tanpa sekat konstituen. Siapapun wartawan tersebut baik konstituen DP maupun siapa saja yang bekerja dan mengaku diri sebagai wartawan.

Artinya, bila anda mengaku wartawan atau pekerja pers, maka segeralah sertifikatkan kompetensimu, ujar Fredrich yang juga mantan General Manager (GM) Perum LKBN ANTARA. .

Saya berharap ke depan, lanjutnya, semua lambaga penguji kompetensi di tanah air menjadi Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP). Bila itu terjadi, maka wartawan kompeten Indonesia sangat dasyat sebab berstandar internasional, sekaligus mendapat perlindungan hukum jika terjadi “kecelakaan” delik pers, karena di negara lain tidak seperti itu. Kompeten ya kompeten, masalah hukum ya masalah hukum. Penanganannya terpisah.

Hal itu sekaligus menghilangkan kebingungan wartawan tentang sertifikasi kompetensi wartawan dari BNSP dan DP. Semoga wartawan Indonesia mendapat yang terbaik dari perkembangan yang terjadi saat ini, ucapnya. (AI/MK).

Monday, 07 June 2021 14:20
 

Makassar (Phinisinews.com) - Ketua Tim Penggerak PKK Kota Makassar, Indira Yusuf Ismail memuji kepatuhan terhadap protokol kesehatan (Prokes) pada pagelaran “Celebes Beauty Fashion Week (CBFW) 2021” di salah satu Mall di Kota Makassar.

Seluruh peserta yang hadir sebelum memasuki ruangan event diwajibkan melakukan tes GeNose yang sudah disiapkan penyelenggara acara. Demikian pula dengan penerapan jaga jarak, memakai masker, serta mencuci tangan dengan sabun di air mengalir yang sudah disediakan.

“Event ini dapat menjadi percontohan dalam penerapan protokol kesehatan, sebagai bentuk dukungan atas program pemerintah Kota Makassar, yakni Makassar Recover (pemulihan kota Makassar dari Pandemi Covid-19),” ujar Indira saat secara resmi membuka pagelaran fashion week tersebut akhir pekan lalu sesuai press release Humas Pemkot Makassar yang diterima Senin.

Artinya, walau masih dalam pembaatsan kegiatan, namun tetap aktivitas dapat dilakukan secara terukur serta mematuhi protokol kesehatan secara ketat.

Menurut dia, berbicara terkait fashion, tentunya menarik perhatian banyak pihak, dan diharapkan dapat memberikan pengaruh positif dalam upaya pergerakan perekonomian di Kota Makassar tanpa mengabaikan pentingnya nilai kesehatan.

Hal senada diungkapkan Kepala Dinas Pariwisata Kota Makassar, Rusmayani Madjid, yang menyampaikan terkait penerapan protokol kesehatan sejak masa persiapan, hingga akhir pelaksanaan nantinya.

“Sesuai pedoman protokol kesehatan, kami menegaskan bahwa pengunjung Celebes Beauty Fashion Week 2021 ini sangat dibatasi demi memastikan protokol kesehatan,” ujarnya.

Event CBFW merupakan event rutin dari pemerintah Kota Makassar sejak tahun 2014, dengan tujuan sebagai upaya mengembangan usaha UMKM secara kualitas. Event ini merupakan kerjasama antara 3Pro Entertainment bersama Pemerintah Kota Makassar melalui Dinas Pariwisata. 

“Kegiatan ini pun sempat tidak terlaksana di awal Pandemi, namun dengan pertimbangan pentingnya melakukan upaya-upaya untuk kembali bangkit, maka Alhamdulillah event ini pun kembali digelar dengan penerapan protokol kesehatan secara ketat,” ujarnya. (PR/AI)

Monday, 07 June 2021 13:37
 

Makassar (Phinisinews.com) – Walikota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto resmi meluncurkan “Tim Covid Hunter” yang menjadi unit ketiga Tim Satgas (satuan tugas) dalam program “Makassar Recover”  untuk pemulihan Kota Makassar dari Pandemi Covid-19.

Sebelumnya telah dibentuk Tim Satgas Raika (pengurai Kerumunan) dan Tim Satgas Detektor (Deteksi Dini Covid) dengan fungsi dan tugas yang berbeda dalam mengatasi pandemi Covid-19 di Kota Makassar

Tujuannya, untuk menahan laju pertambahan kasus covid 19, sekaligus pemulihan Kota Makassar dari Pandemi Covid, kata Walikota saat peluncuran Tim Covid Hunter di Makassar, akhir pekan ini seperti release Humas Pemkot Makassar yang diterima Senin.

Pembentukan Tim Covid Hunter ini melengkapi dua satgas yang sudah berjalan yakni satgas Raika dan Tim detektor, ujanya. 

Raika untuk memastikan masyarakat taat protokol kesehatan yakni membudayakan pemakaian masker untuk semua aktivitas masyarakat, menghindari tempat kerumunan serta menjaga jarak serta senantiasa mencuci tangan menggunakan sabun pada air mengalir di semua fasilitas yang telah disiapkan pada berbagai tempat kegiatan. Tim Raika bergerak hingga pada tindakan memperingati, membubarkan kerumunan dan mengusulkan sanksi bagi tempat keramaian yang tidak patuh.

Sementara Covid Hunter memiliki tugas khusus untuk melakukan testing, tracking dan treatment terhadap pasien baru Covid-19 di Kota Makassar.

Dia menjelaskan tim Covid Hunter yang berjumlah 1.071 petugas akan dibagi per tim setiap kelurahan. 

Satu tim terdiri tujuh orang yakni masing masing dua tenaga kesehatan, polisi, dan Satpol PP serta satu orang TNI. 

“Ini hadir untuk memastikan semua orang sehat dan mendapatkan perawatan tanpa menunggu orang sakit. Jadi tugasnya mentracing orang yang sudah suspect. Dan yang sudah suspect akan dikarantina. Serta tim covid hunter akan mensetting lokasi yang telah didatangi pasien suspect seperti di kantornya, di tempat nongkrongnya,” ujarnya. 

Tim Covid Hunter menggunakan mobil yang sudah dirancang khusus mendukung operasional tim di lapangan. Berdasarkan pantauan, kendaraan tersebut menyerupai ambulance.

Bagian dalam, dilengkapi berbagai perlengkapan medis dan fasilitas yang memadai. Seperti tandu pemuatan, lemari medis, persediaan tabung oksigen, kursi dokter dan pemadam api bersama dengan pencahayaan internal.

“Mobil ini juga dilengkapi dengan antigen dan obat-obatan multivitamin,” sebutnya. 

Ada 17 unit mobil yang tersedia. 15 unit untuk setiap kecamatan dan 2 mobil bertugas sebagai mobil pemantau. 

Walikota mengatakan, mobil tersebut sengaja dimodifikasi khusus untuk menangani pasien Covid-19.

Satgas merinci, Tim Raika menjalankan tugasnya siang dan malam, yang memantau kerumunan orang di tempat keramaian, termasuk di Mall, tempat wisata dan lainnya, sedangkan malam hari, terutama di tempat hiburan malam.

Satgas Covid Hunter adalah tim yang  akan memburu dan mencari tahu siapa saja warga yang suspek hingga terkonfirmasi Covid-19 di Kota Makassar dengan tugas khusus bertujuan menekan penyebaran Covid-19 di kota ini serta tugas umum melakukan  Tracing, Testing dan Treatment.

Sedangkan Satgas Detektor terdiri dari ribuan relawan dan tenaga kesehatan yang dilibatkan dalam penanganan pencegahan penyebaran covid-19 di Kota Makassar. Perekrutan relawan nakes yang termasuk dalam bagian imunitas kesehatan, melibatkan dokter yang tergabung dalam Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan tenaga perawat dari Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI).

Tim relawan detektor dan nakes akan terjun langsung ke rumah warga. Melakukan screening dan pengumpulan data terkait penyebaran Covid-19 di Makassar.

"Proses screening atau pengumpulan data umum, akan dipilah mana OTG (orang tanpa gejala) dan mana orang terpapar Covid-19," ucapnya. (PR/AI)

Friday, 04 June 2021 12:41
 

Makassar (Phinisinews.com) – Tempat tempat keramaian di Kota Makassar, Provinsi Sulawesi Selatan, yang melanggar protokol kesehatan (Prokes) secara sengaja, apalagi berulang, maka akan ditindak tegas.

“Aturannya jelas, ada perpanjangan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM), ada program Makassar Recover menyiapkan tiga Satuan Tugas (Satgas) agar Makassar kembali pulih tanpa Covid-19,” ujar Walikota Makassar, Moh Ramdhan Pomanto di berbagai kesempatan seperti press release Humas Pemkot Makassar yang diterima di Makassar, Jumat.

Pusat Perbelanjaan, obyek wisata, tempat hiburan malam (pub, kafe dan lainnya) menjadi sasaran Satgas Raika (Pengurai Keramaian) untuk memantau, menguraikan, membubarkan hingga tindakan sanksi lanjutan seperti pembekuan izin operasional sementara.

Dia mengakui ada pub dan sejumlah kafe terancam pembekuan izin, karena terbukti  membandel dan beberapa kali melanggar protokol kesehatan serta jam buka di masa pembatasan kegiatan masyarakat.

Pembekuan izin tempat hiburan hingga batas waktu yang belum ditentukan. Hal ini pun menjadi bukti bahwa Pemkot Makassar serius dalam penerapan PPKM di kota  ini. 

"Pembekuan ini dilakukan hingga mereka bisa meyakinkan pemerintah kota untuk bisa kembali menegakkan protokol kesehatan Covid-19," ucap Walikota tanpa merinci.

Di Kota Makassar, penerapan protokol kesehatan dilakukan secara ketat yakni wajib memakai masker di semua tempat berkegiatan, menghindari kerumunan serta menjaga jarak pada berbagai tempat konsentrasi kelompok masyarakat serta mencuci tangan menggunakan sabun di air mengalir pada semua fasiltas yang tersedia atau menggunakan hand sanitazer secara berulang-ulang. (PR/AI).

Friday, 04 June 2021 11:48
 

Makassar (Phinisinews.com) – Dinas Pendidikan Provinsi Sulawesi Selatan  melakukan persiapan untuk menggelar pembelajaran tatap muka dengan cara melaksanakan uji coba sekolah tatap muka di Kota Makassar.

Sekretaris Dinas Pendidikan Sulsel, Hery Sumiharto kepada pers mengatakan, uji coba dilakukan di tiga Sekolah Menengah Atas (SMA) yang berada di Makassar, yaitu SMA 2, SMA 4, dan SMA 21,  sebagai persiapan untuk menggelar pembelajaran secara tatap muka pada tahun ajaran baru, Juli 2021.

Saat uji coba sekolah tatap muka, murid-murid di tiga sekolah itu harus menjalani pemeriksaan Swab Antigen Covid-19 dengan tujuan untuk memastikan mereka tidak terpapar Covid-19.

"Kemarin kita sudah uji coba di tiga sekolah. SMA 2, SMA 4, SMA 21 Makassar kita uji coba sebelum dibuka. Terakhir ini siswa-siswi kita uji swab. Alhamdulillah hasilnya negatif semua," katanya yang dikutib melalui web.SuaraSulsel.id, Jumat.

Selain murid, lanjutnya, guru-guru di tiga sekolah tersebut juga harus divaksin sebelum mengajar di dalam kelas. Teknis pembelajaran sekolah tatap muka dilaksanakan dengan menggabungkan pembelajaran secara online dan off line.

Pembelajaran tatap muka dilakukan hanya dua kali dalam seminggu dengan jangka waktu tiga jam saja. Selebihnya, pembelajaran digelar secara on line.

Landasan untuk dapat menggelar pembelajaran secara tatap muka harus merujuk pada Surat Keputusan Bersama (SKB) Empat Menteri tentang panduan penyelenggaraan pembelajaran di masa pandemi Covid-19 ini.

Syarat-syarat yang harus dipenuhi, antara lain adalah harus mendapat surat izin dari orang tua murid, surat izin dari gugus tugas, surat izin pemerintah daerah serta kesiapan dari sekolah sendiri terkait sarana dan prasarana.

"Kita di provinsi hanya melihat jika syarat-syarat itu sudah dimiliki. Silahkan saja sekolah tatap muka, tetapi yang pasti kan dari pemerintah daerah setempat. Itu yang utama, kemudian dari orang tua siswa serta zonasi tingkat penyebaran Covid-19 sebagai daerah aman," ujarnya.

Selain itu, seluruh protokol kesehatan dilaksanakan secara ketat, yakni wajib memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan dengan sabun di air mengalir yang fasilitas itu disediakan oleh sekolah.(Web/AI).

Galleries

 
  Penulis : Fred K   /  Editor : Mitha MK Makassar (Phinisinews.com) – Ketua Umum Dewan Ekonomi Indonesia...
  Penulis : Fred K   /  Editor : Fyan AK Makassar (Phinisinews.com) - Kota Makassar saat ini berstatus zona...
  Penulis : Fred K  /  Editor : Mitha MK Makassar (Phinisinews.com) – Pemerintah Kota Makassar secara resmi...
  Penulis : Fred K   /  Editor : Mitha MK Makassar (Phinisinews.com) – Pemerintah Kota Makassar menetapkan...

Get connected with Us